Malaysia Kembali "Menampar" Kita

HOME | TENTANG KAMI | LAYANAN | ARTIKEL | NEWS | Umroh Desember 2016 HUBUNGI KAMI | REGISTRASI | LOGIN MEMBER DEMO | LOGIN MEMBER AKTIF | .

TANYA TENTANG KPINDO








KPINDO
JL. KALIABANG TENGAH
KAV. DAMAI NO. 37
KEL. HARAPAN JAYA
BEKASI UTARA 17124

sms : 081280880305 / 081381018902

KATEGORI PRODUCT
Wisata (76)
Transportasi (95)
Telekomunikasi (58)
Tekstil & Kulit (34)
Sekolah and Bimbel (29)
Properti (68)
Persediaan Lebih (28)
Percetakan & Penerbitan (55)
Pembungkus & Kertas (41)
Pakaian & Mode (119)
Otomotif (64)
Olahraga & Hiburan (64)
Mineral & Logam (47)
Mebel (62)
Makanan & Minuman (66)
Mainan (30)
Lingkungan (33)
Layanan Bisnis (139)
Konstruksi & Real Estate (146)
Komputer & Software (108)
Kimia (49)
Kesehatan & Kecantikan (109)
Kerajinan & Sovenir (79)
Kebutuhan Rumah Tangga (65)
Kebutuhan Kantor (60)
Kebutuhan Industri (188)
Keamanan & Perlindungan (36)
Enerji (30)
Elektronik Konsumen (71)
Elektronik & Elektrik (131)
Agraris (799)
 


NEWS
Jual Drink Supplement Kopi Gano Plus
Jual Bioterra Sari Buah Murah
Jual Teh Pelangsing Herbal Murah
Jual Obat Herbal Tumor Ganas
Jual Kopi Gano Plus Murah

ARTIKEL
SEO
jualkursimeja.com afycom.co.id kalibrasieba.com tokobungahana.com bm-aldima.com dewafurniture.com
Black Tea Pl
Teh hitam mampu memperkuat dinding sel darah merah dan mengatur permeabilitasnya dan menghambat proses Atherosklerosis di pembuluh darah, sehingga mengurangi
Obat Herbal Melancarkan Peredaran Darah
Ada banyak penyakit yang dapat ditimbulkan akibat pola makan yang tidak sehat. Peredaran darah yang tidak normal merupakan salah satu
Sepatu Futsal Adidas Original
Sepatu Futsal Adidas Original Menjual Sepatu Futsal : Sepatu Adidas Predito Instinct, Sepatu Adidas Predito LZ IN, Sepatu Futsal Adidas F50,
Manajemen sistematis kunci keberhasilan EO
Manajemen sistematis kunci keberhasilan EO Saco-indonesia.com Dalam pelaksanaan sebuah acara yang melibatkan Event Organizer (EO), dibutuhkan juga manajemen yang baik dan sistematis.





UMROH HAJI DAN TOUR
DOKTER BEDAH TULANG
DOKTER WAHYU
JABAL RAHMAH
KUBAH SUCI
MOBILKU RENTCAR
JATI JEPARA
HDPE INDONESIA
CUCI MOBIL MOTOR
RAJA PIPA
RONLINDO DAYA SAKTI
RUMAH TENDA
STAND BRACKET
SURYA CIPTA
DISTRIBUTOR TINTA PRINTER
CENTRAL PIPA
SURYA CIPTA CONVEYOR
BEC SPAREPART LAPTOP
PUSAT LOGAM MULIA
BAJA RINGAN
RANGKA ATAP BAJA RINGAN
TOWER TRIANGLE
JUAL JAKET
DIGITAL PRINTING
DIGITAL PRINTING MURAH TANGERANG
DIGITAL PRINTING TANGERANG
DIGITAL PRINTING JAKARTA
DIGITAL PRINTING JAKARTA BARAT
CETAK SPANDUK
CETAK SPANDUK TANGERANG
CETAK SPANDUK JAKARTA
CETAK SPANDUK JAKARTA BARAT
CETAK BANNER
CETAK BANNER TANGERANG
CETAK BANNER JAKARTA
CETAK BANNER JAKARTA BARAT
LANTAI KAYU MURAH

obat komplikasi
obat komplikasi murah
kursus mesin cnc
kursus mesin cnc murah di andir bandung
jual jok mobil murah
jual jok mobil kulit
distributor kabel listrik
Kabel Listrik Murah
jual vitamin ternak
Toko Suplemen Pakan Ternak
jual sapi bali murah
Sapi Bali Murah di Bandung
jual kursi di jepara
kursi goyang Murah
jual suplemen kulit
suplemen kulit murah
jual toga wisuda
konveksi seragam di bekasi
jual pupuk npk
jual pupuk organik
jasa konsultasi bisnis
jasa bisnis konsultasi
Jasa pembasmi hama di bekasi Jasa pembasmi hama di Bogor Jasa pembasmi hama di depok Jasa pembasmi hama di Tangerang Jasa pembasmi rayap Jasa pembasmi rayap di bekasi Jasa pembasmi rayap di Bogor Jasa pembasmi rayap di depok Jasa pembasmi rayap di Tangerang cicilan mobil suzuki murah DEALER MOBIL SUZUKI MURAH JUAL MOBIL SUZUKI MURAH kredit mobil suzuki bekasi KREDIT MOBIL SUZUKI MEGA CARRY MURAH KREDIT MOBIL SUZUKI NEW SWIFT MURAH PROMO MOBIL SUZUKI BEKASI PROMO MOBIL SUZUKI ERTIGA BEKASI PROMO MOBIL SUZUKI GRAND VITARA BEKASI SPESIFIKASI NEW ERTIGA 2016 Tukang Taman Bogor Tukang Taman Depok paket aqiqah murah
layanan aqiqah murah
jual jam digital
Paket Umroh Ramadhan 2016
Paket Umroh Puasa 2016
Paket Umroh 2016
Paket Umroh Mei 2016
Paket Umroh April 2016
Paket Umroh Desember 2016
Paket Umroh Akhir Tahun 2016
Paket Umroh Ramadhan 2016
Paket Umroh Ramadhan
Paket Umroh Maret 2016
harga mie ayam box berkualitas
Nasi Pecel Khas Madiun
alat penghias kuku
jual cetakan alis
Jasa Sewa Sound System
jasa sewa panggung
jual Spare part Laptop murah
jual Motherboard Toshiba
jual alat peraga
jual popok bayi
TUKANG TAMAN BOGOR
TUKANG TAMAN DEPOK
jasa pendiri pt
jasa urus stnk
jual tenda kerucut
supplier tenda promosi
agen kambing kacang di jabodetabek
Daftar Harga Sapi Jawa
serum mobil honda di bekasi
harga mobil honda di bekasi
jual Masker 3M 9105
jual Rompi V Orange
jasa kalibrasi
kalibrasi suhu
jual sofa tanggerang
jual sofa kulit asli
Jual Besi Siku
Jual Besi Beton SNI
pusat konveksi jaket
jasa pembuatan jas
biro jasa pendirian cv
jasa pembuatan paspor
jual Panel LVMDP
jual battery charger for panel
sewa sound system murah
jasa sewa sound system termurah
jual alat peraga murah
jual perlengkapan alat-alat olah raga
jual Wallsticker Jumbo
jual Wallsticker Medium
alat peraga pendidikan
agen alat peraga pendidikan
pusat jok kulit mobil
agen jok kulit mobil
jual wadah kosmetik murah
jual botol kosmetik murah
jual batching plant
harga batching plant
jual cetakan kue
pabrik cetakan kue
jual tas bed cover murah
pabrik tas bed cover murah
jual boneka wisuda
boneka wisuda lucu
dealer mobil honda di bekasi
promo mobil honda di bekasi
distributor pemutih wajah
jual theraskin cream
jual genteng metal berpasir
harga genteng metal berpasir
harga rumah murah di bandung
harga ruko murah di bandung
jasa pembuatan huruf timbul
jasa plang nama
jasa pmp training
jasa pmp training terbaik
jual cream pemutih wajah murah
paket cream pemutih wajah murah
jasa pembasmi hama terbaik
layanan pembasmi hama
jual mukena dewasa murah
distributor mukena dewasa
jual karpet murah
jual matras boneka murah
jual cilok raos
jual toilet portable
jual bubuk bakteri
jual cat waterproofing
distributor cat waterproofing
jual pompa cnp
jual pompa booster
jual lampu sorot
agen lampu sorot
jual pompa air
jual aneka macam pompa air
jual tas wanita branded
toko jual tas wanita
jual genset lovol
jasa service genset lovol
Jasa pengecatan epoxy
Kontraktor epoxy lantai
jual jok kulit
jual jok kulit mobil
Jual Karpet Murah
Jual permadani Murah
jual produk herbal murah
agen produk herbal murah
jual pencerdas otak enbepe
jual suplemen kesehatan otak alami
jasa cetak edible
pemesanan edible imange
audio mobil murah
paket audio mobil murah
agen sprei king koil
jual sprei katun jepang
Jasa Konsultan ISO 9001 Terbaik
Lembaga KonsultanISO 9001
promo mobil suzuki
harga mobil suzuki
distributor geotextile
distributor geotextile Non Woven
pusat perlengkapan bayi murah
jual gendongan bayi
jual teralis
agen teralis
Jual mechanical seal
mechanical seal jakarta
agen minyak kelapa
Jual kerajinan kelapa
jual tiket dufan murah
promo tiket dufan
jasa tour murah
jasa travel murah
produksi gula murah
jual produk gula murah
jasa renovasi rumah dan kantor
layanan jasa renovasi rumah dan kantor
layanan jasa aqiqah murah
jual alat kantor murah
jual mesin pembolong kertas
paket tour belitung
wisata pulau belitung
produksi genteng metal
pabrik genteng metal
produksi pagar beton pracetak
produksi pipa bertulang kelas 1
grosir wadah kosmetik
jual wadah cream
konveksi kaos bandung
pabrik kaos bandung
jual jumbo bag murah
agen pallet plastik
jasa sewa kijang innova
jasa sewa isuzu elf
pusat jok kulit
pusat sarung jok mobil
sewa kantor
sewa kantor sudirman
jual radio komunikasi
jual ham radio
pusat grosir komputer
pusat grosir laptop
konveksi seragam kerja
pabrik seragam kerja
distributor meja kantor
jual meja kantor
jual mug keramik
jual mug promosi
mesin bataringan
pembuat mesin bataringan
pusat perlengkapan kantor
pusat atk
jasa pengecatan
jasa painting
pembersih dan sanitasi
cleaning sanitasi chemical
jasa sewa mobil box
jasa rental mobil box
sewa tenda di bogor
sewa decoration di bogor
jual ac
jual sparepart ac
pusat gamis syar'i
jual gamis syar'i murah
jual kaca film mobil
jual kaca film gedung
Jual root blower
Jual pompa booster
lembaga kursus web profesional
lembaga digital markating
perbaikan tower triangle
perawatan tower triangle
jual bunga papan di jakarta
jual bunga duka cita
distributor oleh oleh haji
agen oleh oleh haji
pusat jual kosmetik
pusat jual kosmetik herbal
pusat paving block
pembuatan paving block
grosir jilbab bolak balik
jual jilbab syar'i
mobil gendong akm
mobil derek gendong
alat bantu otorpedi
jual kaki palsu
Dropship tas surabaya
Supplier Dropship surabaya
manajemen kontruksi
ebook manajemen
distributor perlengkapan bayi
grosir perlengkapan bayi
jual mesin batako
jual mixer batako
Kontraktor mekanikal
jasa travel
layanan jasa travel
jasa pembasmi hama
jasa pembasmi rayap
Septic tank biotech
produsen peralatan minimarket
produsen peralatan pergudangan
jual plat hitam
jual pipa seamless
galeri pot plastik
galeri pot cream
jual lantai kayu parkit
jual lantai kayu parquet
dokumen perizinan
dokumen biro jasa
jual mesin printer edible image
jasa cake dan bakery
jual genset
distributor genset
jual alat geologi
jual teropong nikon
jual lampu mobil
jual lampu hid
jual gasket
jual oil seal
jual instalasi pompa
jual booster pump
pusat peralatan kantor
pusat peralatan sekolah
produsen obat darah kental
distributor obat darah kental
jual lampu bintang led
produsen lampu bintang led
Pompa hydrant
jual tiket pesawat online
jasatiket pesawat online
distributor jam tangan asli
toko jam tangan online
jual pipa hdpe
jual fitting hdpe
jasa pengiriman barang
layanan jasa cargo
pemasangan ruangan sauna
jasa pemasangan ruangan sauna
aneka madu
aneka kurma dan sari kurma
mesin hitung uang
deteksi uang palsu
genteng metal berpasir
atap anti bocor
jual sparepart notebook
jual sparepart laptop
gosir sprei
grosir bedcover
grosir sprei star
harga sprei star
jual kelambu nyamuk
jual kelambu lipat
jual bunga papan standing
toko bunga ida florist
harga mobil honda bekasi
serum mobil honda bekasi
produksi busana muslim
produsen busana muslim
produksi jok kulit pelangi
pabrik jok kulit pelangi
jasa travel lampung
jasa carter bus pariwisata
jual gula aren
produksi gula aren
produsen rangka atap baja ringan
produksi genteng metal
bunga ucapan ulang tahun
jual bunga papan
jual jaket pria
jual jaket perempuan
jual arang briket
produksi arang briket
pabrik gelang kulit
produksi gelang karet kancing
produsen kitchen set
produsen meja makan
produsen jok kulit mobil
produksi jok mobil
jual mesin pendingin
jual pendingin ruangan
jual adaptor laptop
jual sparepart laptop
Jual alquran pelangi
pengrajin meja cafe
harga tower triangel
jasa pemasangan tower triangel
exportir lampu sorot
lampu sorot taman
wisata pulau pramuka
wisata pulau harapan
jual susu kambil berkualitas
produsen susu kambing
jual kerudung syar'i
jual gamis syar'i
grosir sprei murah
jual sprei murah
jual pakaian olahraga
grosir pakaian olahraga
sewa mobil di bekasi
rental mobil di bekasi
toko bunga di bandung
toko bunga papan di bandung
distributor propolis terbaik
toko herba care jual propolis terbaik
jual root blower
pabrik root blower
jasa desain logo
jasa desain brosur
paket umroh hemat 2016
program umroh plus turki
supplier alat kesehatan
jual alat kesehatan
supplier bubble drink
peralatan bubble drink
jual pipa boosterpump
bunga papan pernikahan
rias mobil pengantin
jual jilbab zoya
dress folami
pipa galvanis
pipa seamless
produsen mie ayam
mie ayam bumbu
konveksi di tanggerang
pabrik sablon di tanggerang
jerigen murah
jual drum murah
toko bunga bandung
pusat toko bunga bandung
produksi jam dinding
Alat Ukur Listrik
Alat Ukur Listrik
tangki kimia
produksi tangki air
pusat jual parfum
jual parfum refill
central furniture klenteng
kursi ukir naga hoki
mesin batako cetak
mixer batako
rendang kemasan
peluang bisnis rendang
pipa galvanis
supplier besi pipa
pusat kue murah
pusat kue pesta
produsen telur asin
produksi telur asin
sarung jok mobil
pemasangan jok kulit di jakarta
septictank murah
septictank biofil
jasa pengendalian hama
jasa pembasmi rayap
travel kepulauan seribu
wisata kepulauan seribu
distributor car audio termurah
grosir tv mobil
rental mobil jawa timur
rental mobil surabaya
lampuledohp.com
pakaiandalam.biz
jualkursimeja.com
bursajaketonline.com
rajadiabetes.com
rajateralis.com
jaulcake.com
odyballoonsgas.com
kepulauanseribuindonesia.com
aluarofashion.com
paketwisatapantai.com
peralatannya.com
pijatpanggilanjakarta.net
jualpakaianmuslim.com
NATURAL NUSANTARA
Benih Tumbuhan Nasa
Produk Kesehatan Nasa
Perawatan Tubuh Nasa
Produk Pertanian
Produk Perikanan
Produk Pestisida
Paket Kesehatan Nasa
Produk Peternakan
Produk Rumah Tangga
spreikombinasi.com
investasijamur.com
mofufootwear.com
jaketkulitgarut27.com
herbalalmabruroh.com
qelambhy.com
Distributor Baju Bayi
cirengenyak.com
agenkaosmuslim.com
suzukusalescenter.com
organishop.com
supplementkesehatan.net
griyaherbalmurah.com
gageleather.org
kerajinanjogja.biz
alkes-murah.com
produsenfurniture.com
rahasiamemutihkankulit.com
rumahzhafirah.com
hijabrahadian.com
fithamrincity.com
tokogamissyifalya.com
paketkameracctvhargamurah.com
antikanker.com
grosir-bedcover.com
nutrisitumbuhkembanganak.com
madu-bima99.com
steenlissteeldanmetalwork.com
cantikcrystalx.com
pusatbonekamurahku.com
Rental Mobil Surabaya
ummizakiy-shop.com
gamissyaribagus.com
elkafa.com
bajugamisumi.com
grosirkosmetikciya.com
taskulitpremium.com
glucogenbymoment.com
airterapikesehatanOW-MRET.com
kaos-ku.com
sepatu1.com
warungherbal.biz
dhiyafashion.com
abonrawit.com
obatasamuratdanasamlambung.com
agenmadudanherbal.com
khazanahherbal.com
jualherbalonline.com
pusatpermainanedukasi.com
balonglobe.com
grosirgamisonline.com
jashujanterbaru.com
maduhitambima.com
rajaminiatur.com
obatejakulasidinialami.com
raissabeautycenter.com
grosirtas-online.com
perlengkapanhajidanumroh.com
jualkopiluwak.net
maduherbalhalal.com
rumahstikerlabelanak.com
souvenirmurahcantik.com
gantungan-kunci.com
perawatanwajah.biz
waralabaeskrimmurah.com
herbalandal.com
kesehatandankecantikan.com
cantikalaminanospray.net
jilbabmarsya.com
obatherbalasamuratdankolesterol.com
gamissyaribagus.com
oleholehumrohhaji.com
biospraysehatalami.com
bedongbayi.com
gamisjeansmurah.com
feystore.com distributorherbal123.com taman-vertikal.com rendangpadang.net konveksijaket27.com airsehatmilagros.com adjustphone.com jualtiketpesawatumroh.com grosirsayuran.com niagasagala.com grosirmansetmenyusui.com busanamuslimkeluarga.com kateringkubintaro.com stevimart.com tashpoetnik.com mukenakhimar.com pancakedurianucok.com solusifotocopy.net tebpc.com melukisdinding.com herbalmurahbandung.com fotopreweddingprofesional.com jasaiklanfacebook.info bukuislam-online.com prastindoshop.com mengobatiasamura.com maharanisnackbox.com agenresmismartdetox.com kosmetik-halal-aman.com jualsewaproperti.biz zamoraindonesia.com beliastore.com aadjustphone.com pusattelorasin.com gurulesprivate.net terapipengobatanatural.com asuransitakafulsyariah.com pusatkosmetikaman.com samherbal-maduelhafidz.com airsehatmilagro.com aathifahijabsyari.com dokterlaila.com dmionlieshop.com mahaadvertising.com marimenabung.com cistikeju.com peluangusahakosmetik.com konsultantrainingiso.com kulitayamcrispy.com suplierherbal.com pasutriherbal.net
galerijaketkulit.com herbalcirebon.com tnjshopping.com produsenpakaiananak.com jualbatuakikbergaransi.com Briket Arang
Viterna
Mebel Jepara
Wall Sticker
Blower
Desain Grafis
Suplemen Kulit Tubuh
cari rumah minimalis jakarta
Pupuk Npk Murah
Jasa Pembuatan Toga
Jasa Konsultan Bisnis
Central Kaos Distro
Jok Kulit
Kerajinan Kelapa
Pusat Bunga bandung
Jasa Pembuatan Teralis
Central Smart Detox
  CARI PRODUCT
SILAHKAN DAFTAR DISINI DAN DAPATKAN WEBSITE KEREN



R.A. Kartini - Memperingati Hari Kartini

Raden Adjeng Kartini lahir di Jepara, Jawa Tengah, tanggal 21 April 1879. Ia meninggal di Rembang, Jawa Tengah, 17 September 1904 pada umur 25 tahun. Ia lebih tepat disebut Raden Ayu Kartini yang adalah seorang tokoh suku Jawa dan Pahlawan Nasional Indonesia. Kartini dikenal sebagai pelopor kebangkitan perempuan pribumi.

Raden Adjeng Kartini adalah seseorang dari kalangan priyayi atau kelas bangsawan Jawa, putri Raden Mas Adipati Ario Sosroningrat, bupati Jepara. Ia adalah putri dari istri pertama, tetapi bukan istri utama. Ibunya bernama M.A. Ngasirah, putri dari Nyai Haji Siti Aminah dan Kyai Haji Madirono, seorang guru agama di Telukawur, Jepara.

Dalam sejarah, Raden Ajeng Kartini (1879-1904) diperkenalkan sebagai pahlawan nasional yang memperjuangkan kesetaraan bagi wanita bumiputera, melalui pemikirannya dalam kumpulan surat berjudul Habis Gelap Terbitlah Terang. Setelah lebih dari seratus tahun, berapa banyak yang kita kenal tentang Kartini?Paling banter, sewaktu kecil, tiap 21 April, kita berpawai dalam baju nasional, sambil menyanyikan lagi Ibu Kita Kartini.

Jauh sebelum seorang gadis Yahudi, Anne Frank, menuliskan catatan hariannya selama dalam persembunyiannya di Belanda, saat Perang Dunia II (dibukukan dengan judul The Diary of Anne Frank), sesungguhnya Kartini telah lebih dulu melakukan hal yang sama. Dia mengungkapkan pemikirannya secara tertulis, dalam bentuk surat pribadi kepada Rosa Manuela Abendanon-Mandiri.

Menulis, kegiatan intelektual itu saja sudah jauh melampau zamannya, apalagi bagi wanita Jawa yang hidup akhir abad ke-19. Belum lagi bagi kita menyimak buah-buah pemikirannya, yang sebagian ternyata masih aktua dengan persoalan wanita masa kini. Gaya penulisannya juga sistematis dan mengalir-aslinya dalam bahasa Belanda, sehingga enak dibaca, layaknya karya penulis profesional.

Memahami Kartini tentunya kita jangan membayangkan konteks zaman sekarang, dengan berbagai gadget canggih, yang bisa menghubungkan kita dengan setiap sudut dunia. Saat Kartini menulis surat-suratnya ia hanya seorang gadis Jawa berusia 21 tahun, yang hidup sekitar 130 tahun lalu, di sebuah kota kecil di pesisir Jawa, saat Belanda menguasai bangsa ini. Dengan pemahaman akan zaman itu, kita pantas menyimpulkan bahwa Kartini adalah wanita jenius pada zamannya.

Hendaknya kita juga tidak sinis, hanya karena pada akhirnya Kartini menyerah pada tuntutan adat dan masyarakat patriarkat, yaitu menikah dengan pria yang telah beristri dan beranak. Karena, walaupun ia sendiri tak berhasil menggapai cita-citanya, Kartini telah berhasil membuat wanita Indonesia masa kini bias menanamkan cita-cita setinggi langit dan sekaligus meraihnya.

Dan, Kartini adalah milik kita, milik bangsa kita. Sebelum makin ditelan lupa, tak ada salahnya kita merenungkan dan mengapresiasi kembali pemikiran-pemikiran Kartini yang terangkum lewat surat-suratnya yang legendaris itu.

Tak Takut Mengkritik “Panggil Aku Kartini”, itulah permintaan Raden Ajeng Kartini saat ia memulai korespodensinya dengan Stella Hartshalt. Ia tak mau namanya ditambahi embel-embel Raden Ajeng. Mungkin, itulah cara Kartini untuk menunjukkan bahwa ia ingin melepaskan beban

feodalisme yang dipikulnya, sekaligus ingin menunjukkan bahwa ia adalah wanita merdeka yang bebas berpikir dan bertindak. Padahal, Raden Ajeng bukan gelar bangsawan Jawa biasa, melainkan gelar bangsawan tinggi. DI Eropa sekalipun, hingga saat itu masih banyak wanita berdarah bangsawan yang dengan bangga mencantumkan gelar Lady, Countess, dan sebagainya, pada nama mereka. Namun, bagi Kartini, gelar kebangsawanan justru memberi beban tersendiri. Setidaknya, ia hanya boleh menikah dengan pria yang sama-sama bangsawan tinggi. Dan, karena jumlah mereka tidak banyak, besar kemungkinan dia harus menikah dengan pria yang sudah beristri.

Ada beberapa pihak yang mengatakan bahwa Kartini terlalu memuja peradaban Barat. Mungkin karena di beberapa bagian suratnya, ia suka mengkritik adat dan tradisi bangsanya sendiri yang diaggapnya picik. Namun, sesungguhnya Kartini cukup objektif dalam menilai. Memang, ada beberapa hal dalam kebudayaan Barat yang dikaguminya, namun tak sedikit pula yang tak disukainya dan dikritiknya dengan lumayan pedas.

“Orang Belanda sering menganggap orang Jawa adalah penipu ulung, sama sekali tak dapat dipercaya, dan sekali-sekali tidak mengenal terima kasih. Sungguh, kami tidak berharap bahwa dunia Eropah akan membuat kami lebih bahagia. Bahwa dengan kesungguhan hati kami mengira “Masyarakat Eropa adalah satu-satunya yang murni, yang unggul, dan tak terkalahkan”, masanya telah lama lampau. (27 Oktober 1902). Misalnya, ia berkali-kali menyaksikan adegan yang ‘meluhurkan budi’, yang dilakukan orang Eropa. Salah satunya, seorang pria Eropa dengan kasar memisahkan dua gadis Eropa yang sedang asyik bercakap-cakap, berpegangan tangan dan saling bersandaran. “Perempuan jahat!” bentak pria Eropa tersebut. Padahal, Kartini mendengar sendiri bahwa isi percakapan kedua wanita itu murni percakapan dua sahabat karib.

Setelah menikah dengan Bupati Rembang, Kartini sering mendengar orang-orang Belanda mengejek kaum pribumi yang senang mengisap candu. Namun, ketika sang suami hendak menghentikan perdagangan candu, ia justru ditentang oelh seorang

anggota Dewan Hindia Belanda. “Bupati terlalu terburu-buru. Jangan lupa, Gubernemen masih sangat membutuhkan uangnya.” “Lihatlah! Jadi bukan bangsa Bumiputera, melainkan Gubernemen sendiri yang tidak dapat melepaskan candu itu”, Kartini mengkritik kemunafikan tersebut. Dalam suratnya yang lain, Kartini melontarkan kemarahannya saat Gubernemen akan menerapkan pajak kepada rakyat miskin. Pupuk kalelawar yang dimiliki orang kecil untuk memberi pupuk ladangnya, akan dirampas pula.

Wanita (Pribumi) Harus Terdidik Sebelumnya, tak ada yang pernah menanyakan kepadanya, “Kalau besar, nanti, kau ingin jadi apa?” Waktu itu, Kartini duduk di tahun akhir sekolahnya di ELS. Jelas itu bukan pertanyaan yang umum bagi anak perempuan Jawa dari generasinya. Karena itu, Kartini tersentak saat Lesty- teman sekelasnya, anak Belanda mengatakan bahwa ia ingin melanjutkan sekolah ke Belanda, untuk kemudian menjadi guru. “Kamu sendiri, kelak ingin jadi apa?” (bagian ini ditulis dengan gaya orang ketiga. Kartini menyebut dirinya ‘gadis kecil Jawa itu’).

” Harus jadi apakah gadis-gadis? Yah, jadi Raden Ayu, tentu saja!” ujar kakak lelakinya. (Catatan: Setelah menikah, gelar Raden Ajeng berubah menjadi Raden Ayu. Tentunya bila ia menikah dengan pria yang juga bangsawan tinggi). Ia lantas memohon kepada ayahnya untuk diizinkan bersama anak laki-laki bersekolah di Semarang.. tapi, perlahan-lahan tapi pasti, keluar dari mulut sang Ayah, “Tidak!” Namun, penolakan itu justru makin membakar jiwa Kartini. Bahkan, dengan berani ia pernah meminta bantuan kepada Nyonya Abendanon untuk mencarikan beasiswasa dari pemerintahan agar ia bisa melanjutkan pelajaran ke sekolah guru di Belanda. Ia bercita-cita mendirikan sekolah untuk anak perempuan, khususnya anak perempuna bumiputra, yang selama itu tak pernah diizinkan mengenal kemajuan. Karena, menurutnya, pendidikan bagi kaum wanita sangatlah penting. Ia yakin, wanita yang terdidik kelak juga akan mendidik anak-anak (perempuan)-nya dengan lebih maju. “Perempuan sebagai pendukung Peradaban! Bukannya karena perempuan yang dipandang cocok untuk tugas itu… tapi (karena dari) perempuanlah dapat dipancarkan pengaruh besar, yang berakibat sangat jauh, baik yang bermanfaat maupun yang merugikan…. Dari perempuan, manusia menerima pendidikannya yang pertama-tama, di pangkuannya anak belajar merasa, berpikir, berbicara… Dan bagaimana ibu-ibu bumiputera itu dapat mendidik anak-anak mereka kalau mereka sendiri tidak terdidik?” (31 Januari 1901).

Kartini berpendapat, untuk menjadi pengajar, ia terlebih dahulu harus melanjutkan pendidikan ke sekolah guru di Semarang. Untuk itu, ia rela tinggal di biara atau mondok di rumah keluarga Belanda. Roekmini dan Kardinah pun jadi ikut terbakar semangatnya, dengan mengatakan ingin bersekolah bidan ke semarang (meskipun akhirnya Kardinah menyerah dan bersedia dinikahkan dengan Bupati Tegal yang sudah punya istri. Kardinah menikah lebih dulu, melangkahi kedua kakak perempuannya).

Pada dasarnya, ayahnya menyetujui keinginan ketiga gadisnya itu, namun keluarga besarnya menolak keras. Alasannya kalau gadis-gadis itu dibiarkan terlalu bebas, tak ada pria bangsawan yang mau mengambil mereka sebagai istri. Berbagi cara dilakukan keluarganya untuk mencegah Kartini sekolah ke Semarang. Termasuk dengan ‘cara halus’, yaitu dengan ‘mencuri’ kebaya bekas pakai milik Kartini yang belum dicuci untuk dibawa ke dukun. Namun, Kartini malah menganggap hal itu sebagai lelucon yang lucu sekaligus menyebalkan.

Oleh ibu tirinya, Kartini bahkan dianggap gadis aneh, sekaligus kambing hitam dalam keluarga. Tapi, kemudian sang ibu tiri tak bisa berbuat banyak, karena ternyata Roekmini (anak kandungnya) juga tak kalah ‘gila’. Dan sekarang, Ibunda tak dapat menyerang saya (lagi) mengenai kecendrungan liberal saya. Roekmini sama ‘gilanya’ dengan saya, tulis Kartini. Karena terus ditentang, Kartini makin nekat. Kepada Nyonya Abendanon, ia minta tolong agar dicari beasiswa dari pemerintah Belanda untuk bersekolah ke negeri Belanda. Bukan hanya itu, ia juga mengirim surat ke sejumlah pejabat Belanda untuk maksud yang sama.

Akhirnya, keinginan Kartini untuk bersekolah ke Belanda meledak menjadi polemik yang bersifat politis. Sejumlah gerakan feminis di negeri Belanda ramai-ramai menuntut pemerintah Hindi Belanda agar Kartini dan Roekmini secepatnya diizinkan dan diberi beasiswa ke Belanda. Di sisi lain, pemerintah bersikap maju-mundur. Artikel tentang Kartini pernah dimuat oleh Nellie Van KOl, seorang penulis Belanda yang tinggal di Betawi, di De Echo, sebuah surat kabar yang terbit di Hindia Belada. Tulisan itu kemudian banyak dikutip di mana-mana, termasuk di media-media Belanda. Kartini bukannya tak menyadari bahwa dirinya dijadikan bahan politisasi berbagai pihak. Namun, tampaknya ia sudah kepalang basah. Ini ‘iklan’ yang sangat bagus bagi majalah mereka, tulis Kartini dengan pahit.

” Majalah De Hollandase Lelie (sebuah majalah wanita yang terbit di Belanda) menyediakan ruangannya untuk saya dan direktrisnya berulang kali minta supaya boleh memuatkan surat-surat saya. Untuk apa? Untuk iklan! Surat-surat seorang gadis dari Timur, seorang gadis Jawa sejati, buah pikiran orang yang setengah biadab, dan ditulis dalam bahasa Eropah oleh dia (Kartini) sendiri, aduhai, alangkah menariknya! Dan kalau kelak cita-cita kami kandas dan kami hancur, hal itu tak kalah menariknya”. (27 Oktober 1902)

Salah satu yang menentang keinginan Kartini adalah mantan Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Jenderal Van Der Wijk. Alasanya karena.. “Nona-nona tidak boleh bergantung pada amal yang tidak sesuai dengan kedudukan nona-nona sebagai puteri Bupati.”

Namun, Kartini tidak peduli. Kebanyakan orang tak berani mengambil resiko sedikit pun, tulisnya. Bahkan, lanjutnya, kalau perlu ia akan menulis surat kepada Gubernur Jenderal, Menteri, atau bahkan langsung kepada Sri Ratu (Belanda)! Tak sedikit pejabat Hindia Belanda yang mengejeknya. Salah satunya Residen

Semarang (orang Belanda) yang bahkan terang-terangan menyebutnya ‘gila’. “Hati-hati, jangang sampai orang lain mendengar. (Kalau sampai mereka mendengar) nanti tidak ada yang mau meminang kamu. Kan sayang kalau kalian berdua (Kartini dan Roekmini) tidak kawin, kalian cantik sekali.

Katakan Tidak Untuk Poligami Untuk bisa menjabat sebagai bupati, sesuai undang-undang yang ditetapkan pemerintah Hindia Belada, Sosroningrat yang saat itu sudah memiliki 2 anak dari Ngasirah diwajibkan memiliki istri yang berasal dari golongan tinggi. Karena itu, Sosroningrat lantas menikah (lagi) dengan R.A. Moerjam, seorang putri bangsawan tinggi dari Madura. Dalam surat-suratnya, Kartini menyebut ibu kandungnya ‘Ibu’, sedangkan ibu tirinya ‘Ibunda’. Ironisnya, justru Moerjam-lah yang kemudian menjadi pendamping utama Sosroningrat dalam acara-acara formal, termasuk bertindak sebagai ‘ibu’ bagi anak-anak Ngasirah di hadapan publik. Sementara, posisi Ngasirah tak lebih dari seorang pesuruh, yang wajib merawat anak-anak dari madunya.

Kartini dari saudara-saudara sekandungnya bahkan tak diizinkan menjalin hubungan mesra layaknya ibu-anak dengan Ngasirah. Karena, Kartini dan saudara-saudaranya dianggap berderajat lebih tinggi daripada Ngasirah, ibu kandung mereka sendiri. Kalau mereka sedang berkumpul dirumah, sementara Ibunda duduk di sofa, ibu hanya boleh duduk dibawah (lantai).

Itu sebabnya, Kartini kasihan melihat penderitaan ibunya, yang tetap harus hidup serumah dengan madunya dan memendam ketidakbahagiaannya sendiri. “Saya menyaksikan sendiri penderitaan itu dan menderita sendiri karena penderitaan ibu saya. Dan.. karena saya anaknya, tulis Kartini. Bahwa apa yang ditugaskan kepada beliau (Ibunda) luar biasa: (harus) membesarkan anak-anak tiri dan anak-anak kandung beliau sendiri, sementara beliau harus mengizinkan ibu saya selalu ada di sampingnya. Meskipun bagi ibunda, Ibu tidak lebih dari seorang pesuruh. Kasihan Ibu, kasihan ibunda..Dulu dan sekarang mereka (perempuan pribumi) tidak tahu apa-apa. (21 Desember 1900).

Bukan hanya poligami, Kartini juga prihatin melihat wanita-wanita bumiputra yang sudah dikawinkan dalam usia sangat muda. Termasuk dikalangan priayi dan bangsawan. Dalam salah satu suratnya, Kartini mengungkapkan rasa prihatinnya melihat salah seorang putri bupati teman ayahnya, sudah harus menikah diusia 11 tahun, dan menjadi ibu di usia 12 tahun. Tak heran bila bayinya meninggal. Kawin semua itu (karena) banyak yang jatuh cinta, (sepertinya) patut orang berbangga! tulis Kartini, dengan nada pahit. Ia sendiri, sampai berusia 24 tahun, belum mau menikah. Bahkan, dalam beberapa suratnya ia menyatakan tidak ingin menikah seumur hidup, karena tak ingin kebebasannya terbelenggu!

Perbedaan Itu Indah Jauh sebelum orang-orang zaman sekarang menggaungkan tentang hidup damai di tengah perbedaan, Kartini sudah mencetuskannya dalam surat-suratnya kepada Nyonya Abandanon.

“Kami sering sekali bersahabat dengan berbagai bangsa. Hanya dengan (orang) cina kami tidak boleh berhubungan. Itu kehendak Ayah, dan saya sedih sekali (karenanya). Sebab juga bangsa itu ingin saya kenal dengan pandangan murni. Apa yang kami ketahui tentang orang-orang (Cina) yang sering dipandang buruk itu? Kami tidak dapat dan tidak mau menerima bahwa tidak ada sesuatu yang bagus, luhur dan mulia ditemukan di antara bangsa itu. Tidak, kami tidak setuju dengan penghinaan umum terhadap kaum Cina”. (14 Desember 1902). Sebagi muslim, ia sangat menghargai agama-agama lain. Namun, kadangkala kekagumannya terhadap orang-orang dari agama tertentu, ditafsirkan degan cara berbeda, Misalnya, ketika ia mengungkapkan bahwa ia sangat mengagumi para misionaris (khususnya para biarawati Katolik), ia dianggap ingin masuk Kristen. Padahal, ia mengagumi karena mereka memiliki jiwa luhur yang rela meninggalkan kenikmatan duniawi untuk mencurahkan hidup mereka kepada perbuatan amal di negeri asing. Dalam satu suratnya, Kartini bercerita, ketika ia mengungkapkan keinginannya untuk mencoba kehidupan para misionaris itu selama beberapa waktu, sejumlah kenalan Belanda-nya berkomentar. “Oh, kamu pasti (ingin) jadi Kristen. Untuk kami, ini akan menjadi baik.

Celaka kamu kalau kamu menjadi fanatik Islam dan kamu mulai mengkhotbahkan perang agama…”

(Hal-hal) seperti inilah yang membuat kami demikian lama membelakangi agama…karena kami banyak sekali melihat peristiwa yang menunjukkan ketiadaan kasih sayang yang dilakukan orang-orang dengan kedok agama. Lambat laun, barulah kami tahu, bukan agama yang tiada kasih sayang, melainkan manusia jugalah yang membuat buruk segala sesuatu yang semula bagus dan suci itu. Sepanjang hemat kami, agama yang paling indah dan paling suci adalah kasih sayang. Dan, untuk dapat hidup menurut perintah luhur ini, haruslah seseorang menjadi kristen? Orang Buddha, Brahma, Yahudi, Islam, bahkan kafir pun dapat juga hidup dengan kasih sayang yang murni. (14 Desember 1902)

Menyerah Bukan Berarti Kalah Memasuki usia 24 tahun, Kartini menyadari bahwa usahanya untuk bersekolah lagi, baik di Semarang maupun di Belanda, tak akan pernah terlaksana. Padahal, ia sudah mengikuti kursus privat bahasa inggris dan bahasa Prancis. Desakan dan tantangan keluarga yang kuat agar ia segera menikah, membuat mentalnya kelelahan. Ia sedang menunggu jawaban dari pemerintah Belanda mengenai izin beasiswanya ke Belanda, ketika ayahnya menerima pinangan Bupati Rembang, R.M.A.A. Djojo Adiningrat.

Sehubungan dengan pernikahan itu, kepada Nyonya Abendanon, Sosroningrat, ayah-anda Kartini, menulis surat berikut:

“Saya tidak berkeberatan sama sekali bahwa dua perempuan kami melanjutkan pelajaran agar kelak membuka sekolah bagi anak-anak perempuan bumiputera. Tetapi, apabila mereka mungkin bertemu dengan seorang yang patut bagi mereka, saya (lebih) suka melihat mereka kawin. (14 September 1903)”. Ironisnya, sang bupati sudah punya tujuh anak, dan masih memiliki dua istri. Istri pertamanya, seorang Raden Ayu, telah meninggal dunia, sementara dua istrinya bukan dari kalangan bangsawan. Karena itu, ia ingin menikahi Kartini, untuk menggantikan posisi istri pertamanya. Keputusan sang ayah membuat Kartini menyerah, meski dengan hati hancur.

“Saya (kini) adalah tunangan Bupati Rembang, seorang duda dengan 7 anak dan dua istri (selir)… Mahkota saya sudah lenyap dari dahi saya. Sekarang saya tidak lebih sedikit pun dari sisanya. Saya seperti ribuan (perempuan) lainnya yang hendak saya tolong, tetapi yang (ternyata) jumlahnya hanya saya tambah saja… Aduhai Tuhan saya, belas kasihanilah saya. Berilah saya kekuatan untuk menanggung penderitaan saya. (10 Juli & 14 Juli 1903). Namun, di tengah keputusasaanya, Kartini tak mau menyerah begitu saja. Ber-untung sang Bupati Rembang termasuk pria pribumi yang berpikiran maju, cerdas, dan idealis, karena pernah bersekolah di Leiden. Kartini mengajukan syarat agar ia tetap bisa mewujudkan cita-citanya, yaitu mendirikan sekolah untuk anak-anak perempuan pribumi di Rembang. Bahkan, ia meminta agar anak-anak tirinya yang perempuan menjadi murid-murid pertamanya. Sang bupati menyetujuinya.

Kartini menikah dengan R.A.A.A Djojo Adiningrat pada 8 November 1903, dan otomatis namanya menjadi Raden Ayu Djojo Adiningrat. Dalam suratnya kepada Nyonya Abendanon, Roekmini menceritakan bahwa dalam upacara perkawinan adat jawa yang dijalani kakaknya, Kartini menolak mencium kaki suaminya, seperti yang selalu dilakukan pengantin wanita. Kartini tak mau membungkukkan badan untuk menyembah sang suami saat upacara panggih (kedua pengantin dipertemukan). Sang suami sempat terperanjat, namun dengan bijaksana ia menjulurkan kedua tangannya untuk meraih tangan Kartini, kemudian keduanya berjalan berdampingan. Sikap suaminya yang progresif dan berjiwa besar itulah yang pelan-pelan membuat Kartini mampu berdamai dengan dirinya sendiri. Bahkan, ia akhirnya bisa menghormati sang suami. Dalam surat-suratnya kepada Nyonya Abendanon setelah ia menikah, Kartini berjanji tidak akan membiarkan nasibnya dan nasib adik-adik perempuannya dulu terulang pada anak-anak suaminya.

“Kemerdekaan perempuan (bumiputera) akan merupakan buah (dari) penderitaan dan kesedihan kami. Anak-anak perempuan Bupati Rembang barangkali akan menjadi perempuan-perempuan merdeka, karena mereka memiliki ibu (tiri) dan pendidik seorang perempuan yang berpikir luas.” (1 Agustus 1903). Saat Kartini tengah menanti kelahiran anak pertamanya, ia menulis bahwa ia sudah menyiapkan sudut untuk si bayi, tempatnya tidur saat ia mengajar. “Sekaran ada sesuatu ala Hilda Van Suylenburg (seorang tokoh feminis di Belanda): seorang ibu yang pergi bekerja dengan bayi yang masih menyusu.” (6 Agustus 1904)

Surat pertama Kartini kepada Rosa Abendanon bertanggal 13 Agustus 1900, tak lama setelah pertemuan pertamanya dengan suami isteri Abendanon. Surat terakhir tertanggal 7 September 1904. Sepuluh hari kemudian, Kartini meninggal dunia di usia 25 tahun, akibat kejang perut (yang saat itu belum diketahui penyebabnya), empat hari sesudah melahirkan anak pertamanya. Bayi lelakinya selamat dan kemudian diberi nama Raden Mas Singgih (Soesalit).

Kartini Yang Memberontak Lahir 21 April 1879 di Jepara, Kartini adalah anak keempat dari R.M.A.A. Sosroningrat, seorang wedana di Mayong sebuah kawedanan tak jauh dari Jepara yang kemudian diangkat menjadi Bupati Jepara dengan istri pertamanya, Mas Ayu Ningsirah. Dari istri kedua ayahnya R.A. Moerjam, Kartini memiliki seorang kakak dan dua orang adik. Jadi, total ia punya 10 saudara kandung dan tiri. Kartini, Surat-Surat Kepada Ny. R.M. Abendanon-Mandiri dan Suaminya, dianggap yang paling lengkap memuat surat-surat Kartini. Buku ini merupakan proyek kerja sama antara Perwakilan Koninklijk Instituut voor Taal-, Land-en Volkenkunde, Leiden, Belanda, dengan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, terbitan Djambatan, 1987. Mengutip Sulastin Sutrisno, guru besar sejarah dari Universitas Gadjah Mada (yang menjadi penerjemah dan penulis kata pengantar buku itu), kekecewaan dan kepedulian Kartini terhadap nasib wanita (bumiputera) bermula dari kondisi keluarganya sendiri. Betapa ia menyaksikan sendiri dan ikut merasakan pederitaan yang harus ditanggung ibu kandung dan ibu tirinya akibat poligami yang dilakukan ayahnya.

Sebagai puteri bupati, Kartini berhak bersekolah di ELS (Europesche Lagere School, setingkat SD) yang dikhususkan untuk anak-anak Belanda serta anak-anak pejabat tinggi pribumi di Jepara. Tak heran bila ia fasih berbahasa Belanda, akrab bergaul dengan anak-anak Belada, dan tahu tata krama Barat. Seperti beberapa teman Belanda-nya di ELS, Kartini juga memendam cita-cita menjadi guru, karena ingin memajukan kaum wanita pribumi. Bahkan, ia bertekad melanjutkan sekolah ke Belanda. Sayang, mengikuti tradisi zaman itu, di saat usianya 12 tahun, setamat ELS, ia harus meninggalkan sekolah selamanya. Ia mulai dipingit di rumah, sambil menunggu datangnya pinangan dari pria yang biasanya tak pernah dikenal sebelumnya. Pada saat dipingit itulah Kartini banyak membaca buku dan majalah, khususnya yang berbahasa Belanda, yang disediakan oleh sang ayah. Sebetulnya, ayahandanya yang sangat dicintai Kartini termasuk pria pribumi yang progresif dan berpikiran maju. Ia tak keberatan melayani sikap kritis Kartini. Menurut Kartini, kalau saja sang ayah punya keberanian untuk mendobrak tradisi, mungkin saja ia diizinkan ke Belanda untuk melanjutkan sekolah. Pada masa pingitan ini pula Kartini memulai korenspodensi dengan beberapa wanita Belanda, baik yang ada di Hindia Belanda (Indonesia) maupun di negeri Belanda. Salah satu sahabat penanya bernama Stella Hartshalt, seorang anggota militan gerakan feminis di Belanda, yang dikenalnya lewat program sahabat pena di De Hollandse Lelie, sebuah majalah wanita yang waktu itu sangat terkenal di Belanda.

Kemungkinan berkenalan dengan ide-ide tentang feminisme. Namun, tampaknya hati Kartini merasa paling dekat dengan Rosa Abendanon. Rosa adalah istri J.H. Abendanon, pejabat Belanda yang dikirim ke Hindia Belanda untuk melaksanakan kebijakan politik etis, dan kemudian diangkat menjadi Direktur Pengajaran, Ibadah, dan Kerajinan Hidia Belanda. Keluarga Abendanon tinggal di Betawi, tepatnya di daerah Kebon Sirih.

Saat berkunjung ke Jepara, suami-istri Abendanon mampir ke rumah keluarga Sosroningrat dan bertemu dengan Kartini dan adik-adiknya. Rupanya, pertemuan ini meninggalkan kesan yang sangat mendalam bagi Kartini dan kedua adik perempuannya, Roekmini (adik tiri) dan Kardinah (adik kandung). Dari kalimat-kalimat di suratnya, terasa betapa Rosa Abendanon telah memberi pengaruh besar terhadap pemikiran Kartini. Kepada Nyonya Abendanon-lah Kartini dan sesekali juga adik-adiknya menumpahkan semua pemikiran, cita-cita, juga isi hatinya (termasuk penderitaannya) lewat beratus lembar surat yang ditulis dengan tangannya sendiri. Saking sayangnya, Kartini kerap menyapa Rosa dengan sebutan “Ibuku Tercinta” atau “Kekasihku Tersayang”.

Setidaknya, ada sekitar 150 surat yang pernah dikirim Kartini dan kedua adiknya kepada Rosa Abendanon. Dari jumlah itu, Kartini menulis sekitar 95 surat. Isinya ada yang pendek, ada yang berpuluh lembar sekali kirim. Tata bahasa Belanda-nya yang bagus, membuat beberapa pihak sempat meragukan bahwa surat-surat itu bukan ditulis oleh Kartini sendiri. Namun, seiring perjalanan waktu dan berbagai investigasi, terbukti bahwa surat-surat tersebut memang asli ditulis oleh Kartini. Seperti juga The Diary of Anne Frank, surat-surat Kartini ditulis layaknya kepada seorang sahabat, yang sangat dihormatinya. Isinya lebih tepat disebut curahan hati, terkadang riang, di saat lain sangat emosional. Kadang-kadang ia menceritakan kejadian sehari-hari, tetapi tak jarang meletup buah pikiran dan cita-citanya yang terhitung sangat progresif untuk zamannya.

Tak jarang, ia mendiskusikan buku-buku yang telah dibacanya, atau berita-berita yang baru didapatnya dari koran. Ayahnya memang berlangganan koran, yang dikirim setiap hari ke rumahnya. Dari situ diketahui bahwa di dalam ‘gua’ pingitannya, Kartini membaca banyak sekali buku yang menarik. Surat-surat tersebut kemudian dikumpulkan dan diterbitkan oleh J.H.Abendanon, suami Rosa, dalam bahasa Belanda. Cetakan pertama diterbitkan ‘s-Gravenhage, Van Dorp (1911, semarang-Surabaya) dengan judul Door Duisternis Tot Licht (Habis Gelap Terbitlah Terang).

Namun, karena hanya isinya sangat penting dan fenomenal, khususnya bagi perjuangan wanita bumiputera di Hindia Belanda, surat-surat itu kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, bahasa daerah (Sunda, Jawa), serta sejumlah bahasa asing. Kumpulan surat-surat Kartini, antara lain diterjemahkan ke bahasa:

* Inggris [Letters of a Javanese Princess (1920), diterjemahkan oleh A.L Symemrs. Dengan judul yang sama disunting dan diterjemahkan ulang oleh H.Greetz (New York ,1964)] * Jepang [ Hi Kariwa ankoku wo koete; Kartini no tegami (1955), oleh Hayasaka Shiro.] * Prancis [Lettres de Raden Adjeng Kartini; Jave en 1900, oleh I.Ch.Damais (1960, La Haye, Mouton, Paris)] * Lebanon [Alhajat Alkadimat Wairuh Alhadissja; Bikalam Raden Adidjin Kartini (1926, Beirut)- penerjemah tak diketahui] * Sunda [Ti Noe Poek ka Noe Tja'ang: Seseratan Raden Adjeng Kartini (1930, Balai Pustaka) oleh R. Satjadibrata] * Jawa [Mboekak Pepeteng; Isi Pethikan Saking Serat-Seratipoen Raden Adjeng Kartini (1983, Surabaya), oleh R. Sasrasoegonda]

Puluhan buku tentang Kartini mulai dari biografi, esai, semi-fiksi, hingga roman juga telah diterbitkan, sebagian karya penulis dan sejarawan terkenal dalam dan luar negeri. Antara lain:

* Panggil Aku Kartini Saja (Pramoedya Ananta Toer, 1962) * Kartini; Een Baanbreekster voor Haar Volk (M.C. Van Zeggelen, 1945, roman) * Kartini, Sebuah Biografi (Sitisoemandari Soeroto, 1977) * Essai de Bibligraphie sur la Question de Feministe en Indonesie (C.Salmon, 1977)

Yang perlu diingat, Selamat Hari Kartini.. " Tiada awan di langit yang tetap selamanya. Tiada mungkin akan terus-menerus terang cuaca. sehabis malam gelap gulita lahir pagi membawa keindahan. kehidupan manusia serupa alam” (Kartini - Habis Gelap Terbitlah Terang)

sumber : http://daw-xp.blogspot.com


 Add ShoutBox | INDEX

Malaysia Kembali "Menampar" Kita